Headline

Kecamatan Kuranji Padang Perkuat Pelestarian Seni Tradisional

Detakaumbar.com- Kecamatan Kuranji salah satu wilayah di Kota Padang Sumatera Barat yang dikenal masih kental dengan seni tradisional, budaya dan adatnya. Seni tradisional tersebut perlu penguatan untuk pelestarian dan pengembangannya di tengah masyarakat.
“Kami di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Padang punya program pelestarian seni tradisional. Melalui program itu, seni tradisional di Kuranji bisa lebih dihidupkan,” kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Padang Arfian selaku narasumber dalam sosialisasi seni tradisional di Kelurahan Pasa Ambacang, Kuranji, Selasa (10/12/2019).
Pada kesempatan itu, Arfian mengharapkan masukan dari masyarakat terkait pelestarian seni tradisional. Dari masukan tersebut pihaknya bisa menyusun program untuk implementasi di tengah masyarakat.
“Masukan dari masyarakat diperlukan untuk implementasi program pelestarian seni tradisional di Kuranji khususnya dan Kota Padang secara umum, ” ujarnya.
Narasumber pada kegiatan yang dilaksanakan kelurahan Pasa Ambacang dengan memanfaatkan Dana Alokasi Umum (DAU) Kelurahan antara lain Ketua KAN Kuranji dan tokoh masyarakat setempat Irwan Basir.
Sebelumnya, Camat Kuranji,  Eka Putra Buchari membuka sosialisasi Seni Tradisional Tingkat Kelurahan Pasar Ambacang ini. Peserta kegiatan terdiri dari tokoh masyarakat dan LPM serta pegiat seni budaya setempat.
Camat Kuranji mengatakan,  Pemerintah Kecamatan Kuranji terus mendorong dan memberikan penguatan kepada masyarakat. Termasuk dalam bidang pelestarian seni dan budaya.
“Dengan adanya Dana Alokasi Umum (DAU), sudah banyak yang kita lakukan di kelurahan. Baik itu di bidang Kantibmas, pembangunan, termasuk pelestarian seni budaya,” ujarnya, didampingi Lurah Pasar Ambacang Dali Usman.
Dikatakannya,  Kecamatan Kuranji merupakam salah satu pusat budaya terbaik di Kota Padang.  Banyak seni budaya di daerah ini yang harus dilestarikan.
“Sebut saja misalnya Silek Pauh yang sudah mendunia,  tari rantak kudo,  sipak rago dan lain sebagainya. Itu harus kita lestarikan, sehingga generasi milenial tetap mengetahui akar budaya mereka,” pungkasnya.
Ia mengatakan,  Kelurahan Pasar Ambacang merupakan kelurahan terbaik I tingkat Kota Padang dalam implementasi ABS-SBK. Sedangkan,  KAN Pauh IX mewakili Kota Padang untuk tingkat Provinsi Sumbar.
“Tahun ini, kita juga menjadi salah satu lokasi vestival Siti Nurbaya. Kita juga punya Gelanggang Silih Baganti yang diisi peragaan seni dan budaya.  Kegiatan ini didorong oleh tokoh masyarakat di Balai Adat Pauh IX,” ungkapnya.
Walau baru menjabat sebagai Camat Kuranji,  Eka merasakan kekompakan ninik mamak,  tokoh masyarakat dan anak nagari dalam membangun Kuranji.
“Kami sangat merasakan dukungan tokoh masyarakat dan tokoh adat. Bahkan anggota DPRD memberikan dukungan penuh dalam pembangunan di Kuranji,” imbuhnya.